Wednesday, 9 June 2010

nyasar mode : ON

malemm cak, malem uda, malem mba, malem tante, malam bro, malem neng. malem semuanya....
heheheheh padahal baru kemarin gue nge post
sekarang ngepost lagi
hehehehehe. sebenernya sih gue udah ngantuk tapi mau apa di kata. dengan bodohnya gue malah mesen IM2 paket harian 9000/ hari kan sayang kalau ga di pake. udah gitu diluar lagi mendung huaaaahhhhh leletnya mantep coy. bakalan begadang deh. padahal besok gue harus ke rumah sakit buat cek lagi. susah memang kalau punya penyakit.

nb : ini post yang ada dalam draft post ini lupa gue posting

eh ngomong-ngomong menurut kalian giman sikap Israel?
menurut gue sih bener bener semena-mena. tuh negara kalau ga di bekingi sama USA ga ada apa apanya. songong aja tuh negara. kalau di umpama in mah. kaya anakSMP trus punya kaka preman daerah situ. jadi anak SMP jadi ngerajai di sekolahan sebenernya tuh anak kecing, berani aja punya kaka Preman! jadi misal ada apap - apa maen lapor sama kakaknya biar mukulin anak yang rese sama dia. begitu juga israeel!! terkutuuuuKK!! ahahha sotoy gue.
ngomong ngomong sotoy (sok tau). gue pernah ngalami kejadian yang mengerikan gara gara
sok tau.

kejadian ini terjadi pada tahun 2008. saat itu gue lagi ikut acara Raimuna Nasional (perkemahan penegak pramuka). hari itu gue sama kontingen baru aja nyampe di buper cibubur. yah namanya juga orang baru, jadi ga terlau tau wilayah, jalan utama, jalan pintas pokok nya masih buta tentang geografisnya.
malam harinya gue di call sama ketua sangga (ketua regu).
"halo gi, tolong anterin map warna kuning di dalem tenda ke tenda putri" kata orang di ujung telepon sana.
"okeh siap dan (komandan)" jawab gue.
setelah utak itek goal geol nyari map kuning, akhirnya ketemu lalu basa basi ke temen mau nganterin tuh barang, eh ada yang mau ikut. gue sih okeh - okeh ajah asal jangan ngerepotin. sebelumya gue kenalin temen gue yang (kurang) beruntung ini namanya syahroni. mungkin di antara kita bersepuluh, anak ini yang masih "polos" ga tau polos beneran, apa polos polosan.
back to story.
pas mau berangkat, dia nanya
"kang, memangnya tau jalan ke tempat tenda putri?"
dengan santainya gue jawab "ngga " sambil nyengir. mungkin dalem atinya dia mau ga jadi ikut. tapi gue buru-buru nimpali, " tenang aja tuh lihat" gue nunjuk cahaya lampu neon di atas langit
"liat kan di situ paling terang? itu cahaya lapangan utama, nah tenda putri juga deket lapangan utama!"
"oh ia yah" tuh anak percaya begitu saja sama logika gue yang bisa aja salah. dan ternyata memang malah membuat petaka. kenapa? karena gue ga menyadari cibubur ada di jakrata, jakarta adalah ibu kota negara, dan yang pasti jakarta adalah kota metropolitan yang mau jadi megapolitan, jadiiiii.......... lampu neon, atau lampu yang berkekuatan 1000 watt itu banyak dann........ liat aja

gue sama anak (kurang) berutung melangkah kan kaki, makin lama jalan yang gue lalui makin sepi, akhirnya di bingungkan sama perempatan. kita berdua sempat bolak balik nyari jalan, emang sih disitu ada penjaganya (saka bhayangkara), berhubung gengsi, masa se orang pramuka ga tau jalan? jadi gue ga nanya malah dengan songongnya ambil jalan ke kiri.
dan mode dora the Exploler di pake, dalem ati gue udah nyadari ini kaya nya nyasar deh? tapi di luar gue masih masang tapang sok cool. sayangnya insting si syahroni ga bisa di bohongi tuh anak menyadarinya. "kang, kita nyasar ya?" ga bisa di pungkiri, ini memang nyasar, sambil nelen ludah gue jawab "ia kaya nya, tapi lampunya di sebelah sana" sambil nunjuk ke depan, gue masih maksa make petunjuk lampu, "lurus aja dulu ya". ga tau kenapa tuh anak manggut aja.
semakin lam semakin sepi **emang dari awal juga udah sepi banget malah** gue rasa ada yang salah di wilayah ini. ga tau kenapa wilayah ini kaya nya Bagian Buper yang ga terawat ea? semak nya tinggi-tingi WC nya (kliatanya) rusak dan gelaap, trus juga sepi banget ga da orang yang lewat sini padahal di jalan yang sebelum nya walau sepi masih ada yang lewat 3 atau 4 orang. selain itu auranya berbeda banget lebih gimana gitu.....
gue masih tetap bertahan sama pendirian gue.
dan akhirnya semuanya berakhir ketika jalan di depan kita buntu......
"kang gimana nih?" tanya si sahroni
sambil nelen ludah(lagi) " balik aja yuk, nyasar deh (halah)"
tanpa aba aba "hadap kanan grak", kita bedua udah balik lagi, masih dalam keadaan (pura-pura) santai sambil masang tampang (sok) cool, gue celingukan karena ada sesuatu yang aneh di pohon , tapi ga ada apa apa, gue nengok ke blakang juga ga ada apa-apa. ntah mitos ini benar apa engga, kalau kesasar itu jangan nengok ke belakang apa lagi di tempat yang asing. dan ini terbukti, begitu ngadep kedepan lagi..... wushhhhhh angin yang ga kenceng tapi bikin bulu kuduk berdiri ** sumpah beneran ga boong** ,
tanpa babibu gue langsung jalan cepet, tapi tiba tiba di depan kaya ada api kecil gitu, jantung mah udah berdetak lebih kencang kaya genderang mau perang, si syahroni? tau deh gue mikirin diri sendiri aja bingung.

udah berjalan 50 meter. tiba tiba di depan gue ada kaya semacam api. yang kata temen-temen pas gue masih SD ada makhluk halus yang namanya banaspati yang bentuknya kaya api dan akan mengejar mangsanya sampe hangus dan kita ga bisa menghindar darinya dan gue mikirnya tuh api adalah makhluk itu. gue bener bener udah deg degan syahroni? meneketehe dah.
tapi untung nya bukan :p berasal dari korek api yang di bawa sama orang kaya nya dari kontingen laen dan kayanya lagi tuh mereka juga nyasar , tapi sebelumnya gue pastikan dulu dengan "magic word" atau password para kepanduan se wilayah bumi pertiwi yaitu "salam pramuka" dan di bales "salam pramuka" lagi berarti itu manusia kan? hehhhehe tapi gimana kalau itu hantu penasaran anggota pramuka yah?
baru kepikiran

No comments:

Post a comment

Terimakasih Telah Berkunjunjung, Budayakanlah Berkomentar. Maksih^^